Apa Makanan Berudu? Tahap Perkembangan Berudu ke Katak

Sementara banyak penghobi memelihara ikan karena warna-warna mereka yang menakjubkan dan perilaku mereka yang menarik, seringkali kehidupan akuatik lainnya benar-benar dilupakan dan dibuang sebagai pilihan. Namun jika Anda sudah memiliki atau berkeinginan untuk membangun kolam atau paludarium, maka Anda menyadari betapa banyak hal lain yang ada pada ekosistem perairan. Salah satu hewan utama ekosistem ini adalah katak.

Berudu

Teruslah membaca artikel ini untuk mencari tahu semua yang perlu Anda ketahui tentang katak dan berudu dan untuk menemukan jawabannya: apa yang dimakan oleh berudu alias kecebong?

Siklus hidup katak

Katak (dan juga kodok) adalah amfibi, artinya mereka bergantung pada ekosistem darat dan air untuk bertahan hidup. Hewan-hewan ini sangat menarik karena mereka menjalani empat siklus hidup utama saat mereka bergerak dari telur ke fase berudu ke fase katak muda (froglet) ke fase katak dewasa.

Catatan: Katak kebanyakan akuatik dan memiliki kulit halus dan berlendir. Kodok adalah klasifikasi dari katak dan biasanya tinggal di daerah dengan air tetapi menghabiskan lebih banyak waktu di darat daripada katak; kodok juga memiliki kulit yang lebih bergelombang dan lebih kering.

Singkatnya, tahapan kehidupan ini adalah:

Telur

Selama waktu pemijahan, katak dewasa biasanya akan berpasangan melalui suara keras dan suara serak. Jika berhasil, katak betina akan bertelur di vegetasi yang lebat; beberapa spesies katak akan memelihara telurnya, sementara yang lain akan meninggalkan sarangnya sepenuhnya. Beberapa katak lain memiliki metode reproduksi yang lebih unik, seperti katak Suriname yang telurnya sebenarnya keluar dari punggung betina. Secara umum, telur siap menetas dalam 1-3 minggu.

Berudu

Setelah lepas dari telur, katak bayi muncul sebagai berudu. Pada awalnya, berudu memiliki kepala yang sangat besar dengan mulut dan insang yang belum sempurna serta ekornya yang panjang. Selama sekitar dua minggu, berudu tidak terlalu aktif dan menggunakan waktu ini untuk makan kuning telur yang tersisa.

Setelah cadangan kuning telur habis, berudu menjadi lebih aktif dan akan mulai perlahan-lahan menumbuhkan kaki belakang. Pada saat yang sama, tubuhnya akan memanjang dan spesies katak yang tepat menjadi sedikit lebih mudah untuk diidentifikasi; paru-paru juga akan mulai berkembang dan menggantikan insang dan memungkinkan berudu untuk mulai bernavigasi di darat. Selama ini, makanan berudu terutama terdiri atas ganggang dan bahan tanaman lainnya dan detritus. Tahap ini berlangsung sekitar dua bulan.

Catatan: Waktu transformasi sangat tergantung pada suhu; suhu yang lebih dingin dapat menunda berudu bergerak ke langkah berikutnya. Waktu transformasi juga tergantung pada spesies katak. Beberapa spesies mungkin memakan waktu satu setengah bulan sementara yang lain mungkin mengambil bagian yang lebih baik dari setahun!

Kata muda (Froglet)

Pada titik ini, berudu akan menyerupai katak dewasa tetapi belum sepenuhnya dewasa; mereka akan memiliki keempat kaki, paru-paru, dan sisa-sisa ekor berudu mereka. Paru-paru akan berkembang sepenuhnya dan akan menggantikan insang. Sekitar 12 minggu setelah menetas, katak akan memiliki akses penuh ke kehidupan darat. Makanan utama katak adalah berbagai serangga, tetapi mereka masih memakan beberapa jenis tanaman.

Katak dewasa

Begitu katak akhirnya kehilangan ekor berudunya, katak telah dewasa sepenuhnya. Ini biasanya terjadi antara 12-16 minggu dari total perkembangan. Katak sekarang dapat hidup bebas antara tanah dan air, terutama bertahan hidup dengan serangga, cacing, dan makanan berdaging lainnya. Ketika musim kawin tiba, katak dewasa akan siap untuk memulai siklus dari awal lagi.

Memelihara berudu

Sebagian besar toko akuarium dan hewan peliharaan akan menjual katak yang telah berhasil menetas dan telah memasuki keadaan berudu mereka; lebih mudah menemukan berudu di danau atau kolam terbuka daripada mencari telur! Untungnya, membesarkan berudu tidak membutuhkan terlalu banyak keahlian. Namun ada beberapa hal yang Anda perlukan untuk menjaga berudu Anda tetap sehat dan berkembang:

Wadah akuarium / plastik 5-10 galon (18,9-37,9 L)

De-chlorinator / kondisioner air

Pompa udara / filter ringan lainnya

Heater

Tanaman

Opsional: kerikil

Penyiapan akuarium berudu relatif mudah. Yang terbaik adalah memiliki air yang relatif dangkal yang jernih dan secara teratur disaring dan/atau diganti. Air dapat dikumpulkan dari kolam dan danau atau dipanen dari air hujan; air keran hanya boleh digunakan jika benar-benar terdesak karena mengandung klorin yang sangat beracun bagi berudu. Jika ini tidak memungkinkan, diamkan air ledeng selama 3 hari di bawah sinar matahari langsung dan kondisioner air dosis.

Untuk akuarium berudu, Anda dapat memilih untuk menggunakan substrat kerikil atau membiarkan dasar akuarium. Salah satu manfaat menggunakan kerikil adalah memiliki kemampuan untuk membangun satu sisi substrat sehingga berudu memiliki gradien untuk keluar dari air begitu mereka mulai menumbuhkan kaki; Namun kerikil bisa sedikit lebih sulit untuk dibersihkan dan cenderung menjebak banyak detritus.

Akuarium tanpa alas akan lebih mudah untuk pemeliharaan, tetapi pada akhirnya Anda perlu menambahkan batu dan hiasan lain yang aman agar berudu Anda bisa menggunakannya untuk tujuan yang sama saat mereka tumbuh. Tanaman hidup akan menyediakan makanan dan tempat tinggal bagi berudu Anda selama beberapa minggu pertama kehidupannya; itu juga akan membantu memasukkan oksigen ke dalam air melalui fotosintesis.

Meski berudu dapat bertahan dari berbagai suhu di alam bebas, mulai dari 4,5 °C hingga 32 °C, yang terbaik adalah menjaga suhu konstan sekitar 24 °C dengan menggunakan heater akuarium. Ingat, tingkat pertumbuhan berudu Anda sangat tergantung pada suhu dan suhu dingin menyebabkan pertumbuhan lebih lambat. Selain heater, pompa udara / filtrasi cahaya juga akan menjaga air tetap teraerasi dan bersih.

Meskipun pompa udara / filter ringan tidak sepenuhnya diperlukan untuk katak Anda, penggantian air secara teratur perlu dijadwalkan sebagai pengganti. Ingat, katak kecil ini tidak bisa berenang dengan baik ketika mereka baru lahir, jadi pastikan bahwa arus air tidak terlalu kuat untuk mereka jika Anda memilih untuk memasang peralatan tambahan.

Apa yang dimakan oleh berudu?

Saat mereka tumbuh dari berudu menjadi katak, makanan mereka juga berubah; berudu adalah omnivora sedangkan katak adalah karnivora, yaitu insektivora. Penting untuk memahami apa yang terbaik untuk dimakan, kapan harus makan, dan bagaimana cara memberi makan.

Makanan berudu

Ketika berudu pertama menetas, mereka akan bertahan hidup dari sisa kuning telurnya. Setelah sekitar satu atau dua minggu, berudu akan berenang bebas dan mulai mengunyah ganggang dan partikel organik kecil lainnya yang secara alami ada di dalam akuarium; selama waktu yang singkat ini, tidak perlu menambah makanan tambahan.

Setelah berudu mulai menumbuhkan kaki belakang dan tubuh mereka memanjang, mereka siap untuk mulai makan buah dan sayuran yang direbus. Banyak penggemar berudu telah menemukan bahwa katak kecil mereka benar-benar menyukai selada dan bayam. Buah-buahan dan sayuran harus direbus dalam air selama 10 hingga 15 menit dan kemudian dikeluarkan dari panci. Kemudian harus dipotong kecil-kecil dan dibekukan untuk persiapan pemberian makan berikutnya. Jika Anda mengumpulkan berudu dari saluran air setempat, maka Anda dapat mengumpulkan daun dari area tersebut dan memasukkannya ke dalam akuarium.

Catatan: Pastikan jalur air ini bebas polusi dan aman/boleh diakses.

Buang makanan sisa dari akuarium karena akan membusuk dan mencemari air. Dianjurkan untuk memberi makan sekali atau dua kali sehari dalam porsi kecil selama sebagian besar makanan bisa dihabiskan sekali duduk. Perlu juga dicatat bahwa berudu akan memakan berbagai jenis makanan ikan, seperti serpih, pelet, dan wafer. Namun makanan ikan harus menjadi pilihan terakhir karena memberi makan lebih banyak pilihan alami akan membantu mempersiapkan mereka untuk dilepaskan dan/atau hidup di kolam.

Makanan katak remaja

Saat berudu tumbuh menjadi katak, mereka akan mulai membutuhkan persediaan serangga yang stabil. Toko ikan hias dan toko akuarium biasanya menjual serangga hidup atau mati dalam kemasan, seperti jangkrik dan cacing tanah; Namun, katak lebih terstimulasi oleh makanan hidup dan mungkin menolak untuk memakan serangga yang sudah mati. Atau, Anda juga dapat memberi makan serangga yang Anda temukan di sekitar rumah Anda dan/atau berdasarkan area pengumpulan; sama halnya, pastikan bahwa tempat-tempat ini tidak tercemar dan bahan kimia, seperti pestisida, yang belum lama ini digunakan.

Meskipun Anda harus mulai menawarkan serangga pada katak Anda, transisi tidak terjadi dalam semalam dari omnivora ke karnivora. Yang terbaik adalah memberi makan serangga beberapa kali seminggu pada awalnya dan kemudian meningkatkan frekuensinya sambil tetap menawarkan buah-buahan dan sayuran. Makanan ikan mungkin masih ditawarkan sepanjang periode ini tetapi harus diturunkan frekuensinya.

Makanan katak dewasa

Setelah katak Anda kehilangan ekornya dan menjadi katak dewasa, mereka akan menjadi karnivora yang hampir secara eksklusif. Ini berarti bahwa makanan mereka terutama harus terdiri atas serangga, meskipun mereka masih dapat memakan sayuran dari waktu ke waktu. Penting untuk memvariasikan apa yang Anda makan, memastikan bahwa satu makanan tidak diberikan lebih dari yang lain.

Tanya Jawab

Bisakah berudu makan remah roti?

Ya, berudu bisa memakan remah roti, tetapi ini tidak berarti bahwa mereka harus diberi makan itu. Remah roti memiliki nilai gizi yang kecil, tidak ditemukan secara alami di alam liar, dan tidak cocok dengan saluran pencernaannya. Ini juga berlaku untuk banyak spesies air lainnya, jadi lakukan riset sebelum Anda pergi ke kolam membawa roti!

Apakah berudu makan telur rebus?

Ya, berudu makan telur! Kuning telur sebenarnya merupakan sumber protein yang baik dan dapat ditawarkan selama waktu makan dalam porsi yang sangat kecil.

Bisakah berudu makan mentimun?

Mentimun membutuhkan sedikit persiapan daripada makanan lain, tetapi akan segera diterima oleh berudu Anda! Penting untuk merebusnya seperti buah atau sayuran lain, membuang bijinya, dan mencincangnya menjadi potongan-potongan kecil yang mudah dimakan.

Kesimpulan

Jadi, apa yang dimakan oleh berudu? Itu tergantung pada tahap apa berudu Anda dalam siklus hidupnya; apakah berudu Anda sebenarnya masih berudu atau sudah pindah ke tahap katak? Saat mereka beralih dari selera makan omnivora ke karnivora, penting untuk mengetahui apa yang harus diberikan ke berudu untuk memastikan mereka tetap tumbuh sehat dan kuat.

Jika Anda memiliki pertanyaan lain tentang makanan berudu, pemberian makan berudu, siklus hidup katak, atau memiliki pengalaman dengan berudu Anda sendiri, jangan ragu untuk meninggalkan komentar di bawah ini!

Komentar