Cara Merawat dan Membudidayakan Ikan Discus

Siapa sih yang tak kenal ikan cantik ini? Selain cantik dan berwarna-warni, Discus adalah ikan yang relatif mahal dengan perawatan cukup rumit. Tapi jika Anda sudah terbiasa, maka merawat ikan Discus bukanlah hal yang sulit dipraktekkan. Hal yang perlu Anda lakukan adalah mempelajari seluk beluk perawatan ikan Discus hingga nanti Anda sudah menguasainya dan bahkan bisa membiakkannya sendiri di rumah.

Mari pelajari selengkapnya segala hal seputar ikan Discus!

Discus Ikan Cantik

Asal-usul Ikan Discus

Untuk memahami perawatan ikan discus, langkah pertama dan terpenting adalah memahami dari mana asalnya. Ikan discus, atau Symphysodon, sebagaimana disebutkan di atas, berasal dari lembah sungai Amazon. Mereka pertama kali ditemukan, atau dinamai, pada tahun 1840, dan sejak saat itu banyak subspesies discus telah ditemukan.

Lokasi yang disukai ikan discus bervariasi berdasarkan spesies, tetapi ada satu hal yang jelas di antara mereka semua. Discus lebih suka hidup di dataran banjir, dengan organisme dan pohon hidup lainnya. Di sini air bebas dari endapan bahan partikel dan terjaga sangat bersih melalui sistem filtrasi alam. Alhasil, ikan discus menyukai air bersih.

Secara keseluruhan, asal-usul ini berarti bahwa ikan discus suka tanaman hidup, penggantian air besar secara teratur, dan air pH lebih rendah dengan beberapa tanin.

Penampilan Ikan Discus

Ikan discus memiliki penampilan yang sangat unik yang telah meningkatkan popularitas mereka di kalangan penghobi ikan hias.

Discus berkualitas tinggi memiliki penampilan yang cantik. Seperti dapat dilihat dengan jelas, discus memiliki bentuk bundar yang ikonik, dengan sirip panjang menjulur di atas dan di bawah tubuh. Mereka hadir dalam berbagai warna, mulai dari warna solid hingga pola yang indah dan rumit.

Pengaturan Akuarium Ikan Discus

Sebelum kita membahas seluk-beluk perawatan ikan Discus, mari kita mulai dengan membahas cara menyiapkan akuarium untuk mereka dan parameter air yang diinginkan secara umum.

Parameter ikan discus:

pH (agak asam): 6.0 – 7.0

Temperatur: 26 – 29 derajat Celsius

Kekerasan (lunak): ~ 2 dKH

Ikan Kawanan (minimal 6)

Ukuran: ~ 7-9 ″

Ukuran Akuarium Minimum: 200-280 liter

Penggantian Air: 25-40% 2-3x seminggu

Untuk pemelihara discus pemula, kami sarankan selalu memulai dengan akuarium besar (kurang lebih 280 liter) dan beberapa filter spons yang baik. Anda dapat menggunakan power filter di bagian belakang untuk penyaringan tambahan dan memberi Anda kesempatan untuk menambahkan media. Ingatlah untuk selalu memulai dengan mensiklus akuarium Anda.

Seperti biasa, kami sarankan Anda untuk mencoba menduplikasi habitat alami ikan di akuarium Anda dengan kayu apung dan tanaman hidup. Menyiapkan akuarium discus biasanya akan melibatkan 4 langkah:

  1. Setup akuarium dan dirikan meja kokoh di bagian kokoh rumah Anda. Ini terutama berlaku untuk akuarium discus. Akuarium 280 liter memiliki berat 272 kg air dan kemungkinan 45-90 kg item lainnya. Pastikan lantai Anda bisa menangani ini. Minimal pastikan berat akuarium didistribusikan dengan merata di beberapa titik lantai.
  2. Tambahkan sistem filtrasi, substrat, dan dekorasi (kayu apung yang diolah). Isi akuarium dengan perlahan, tambahkan sistem pencahayaan dan tanaman Anda. Luangkan waktu untuk mensiklus dengan benar.
  3. Rencanakan spesies / akuarium Anda, siklus penggantian air, dan siklus pemberian makan. Discus adalah ikan yang mahal dan sulit untuk dipelihara dan terbaik adalah selalu memulai dengan rencana bagaimana menangani semua kebutuhan mereka.
  4. Setelah akuarium sepenuhnya tersiklus, tambahkan ikan ke akuarium, luangkan waktu untuk memindahkannya secara perlahan. Jika menambahkannya ke akuarium dengan komunitas ikan yang ada, pastikan untuk mengkarantina mereka terlebih dahulu.

Jenis Ikan Discus

FishBase, meskipun situs web ini terlihat lama, adalah database berharga untuk spesies ikan. Situs web ini secara resmi mengenali tiga spesies ikan yang berbeda. Mereka adalah Symphysodon tarzoo, discus hijau klasik, Symphysodon aequifasciatus, discus biru atau coklat, dan Symphysodon discus, atau Discus merah / Discus Heckel.

Untuk rata-rata pemilik Discus yang tidak bermaksud membiakkan Discus mereka, perbedaan antara spesies ini tidak penting. Namun beberapa peternak cenderung berfokus pada satu spesies Discus, sehingga patut diketahui. Ini terutama benar jika Anda lebih suka spesies Discus tertentu.

Secara umum, kami sarankan memilih satu spesies untuk memulai, mengisi akuarium Anda dengan itu, dan bertahan dengan itu. Para peternak Discus yang memiliki reputasi baik memungkinkan Anda memilih dan bertahan dengan satu spesies.

Perilaku Ikan Discus

Sebelum Anda mengisi akuarium Anda dengan ikan Discus, penting untuk memahami perilaku ikan Discus. Ikan ini adalah ikan kawanan, yang berarti terlepas dari harganya, Anda harus memiliki setidaknya enam ekor ikan di akuarium. Akibatnya, ini berarti Anda harus memelihara mereka setidaknya di akuarium 200-280 liter.

Pengecualian untuk ini adalah sepasang indukan Discus yang dapat dipelihara sebagai pasangan di akuarium 150 liter. Namun kami tidak merekomendasikan pengembangbiakan Discus untuk pemula.

Di antara mereka sendiri, Discus berperilaku sebagai Cichlid, yang berarti bahwa urutan kekuasaan harus ditetapkan. Itulah mengapa memiliki kawanan minimal enam ekor sangat penting. Di kawanan yang hanya terdiri atas dua ekor, satu ikan akan diganggu oleh yang lain, seringkali sampai mati. Bahkan jika Discus tidak diganggu sampai mati, stres seringkali sudah cukup untuk membuat Discus lebih rentan terhadap penyakit.

Setelah Discus menetapkan urutan kekuasaan di antara kawanan, agresi akan berkurang. Masih penting untuk memastikan bahwa Discus di bagian terbawah urutan kekuasaan mendapatkan makanan yang cukup, kadang-kadang memberi makan mereka dapat membantu.

Terakhir, dalam hal perilaku Discus, sebaiknya tambahkan semua Discus ke akuarium Anda yang sudah tersiklus sekaligus. Ketika discus baru ditambahkan dengan sendirinya ke kawanan yang sudah ada, urutan kekuasaan dapat terganggu. Salah satu cara untuk mengatasi hal ini adalah dengan mengatur ulang akuarium agar membingungkan kawanan yang ada, namun sebaiknya hindari hal ini jika memungkinkan.

Harga Ikan Discus

Di antara alasan mengapa ikan Discus terkenal adalah harganya. Discus kecil, dalam kisaran 4 inch, yang ditambahkan ke akuarium baru harganya bisa mencapai 1 jutaan. Versi yang lebih besar dari spesies populer bisa lebih dari 1,5 juta. Versi besar spesies langka, atau pasangan pengembangbiakan, dapat dengan mudah berharga puluhan juta.

Alasan harganya adalah karena ikan Discus terkenal sulit dipelihara. Discus membutuhkan kualitas air bersih, yang bahkan dalam pengaturan pembiakan besar memiliki ongkos perawatan yang signifikan. Kedua, Discus juga ikan besar, yang berarti mereka tidak bisa dipelihara pada kepadatan yang sama. Terakhir, Discus memiliki kumpulan gen dangkal, yang berarti ada sejumlah banyak pemusnahan di peternakan.

Meskipun biayanya sudah mahal, kami sarankan untuk selalu membayar harga yang diperlukan, dan memesan Discus dari peternak yang terpercaya. Memilih peternak yang kurang memiliki reputasi dapat menyebabkan ikan Anda sekarat, atau bahkan lebih buruk, penyakit yang menyebar ke akuarium Anda. Sebagai hasilnya, kami sarankan Anda berkonsultasi dengan pemilik Discus lain untuk mencari peternak yang berkualitas.

Bagi mereka yang mencari tempat untuk bertemu dengan pemilik Discus lain atau berbelanja Discus impor, kami sarankan memulai dengan forum Simply Discus. Simply Discus adalah satu-satunya yang didedikasikan hanya untuk ikan-ikan besar ini.

Pasangan Ikan Discus

Discus baik-baik saja dengan sejumlah teman seakuarium yang berbeda, terutama di akuarium berukuran baik dengan tempat persembunyian yang luas. Secara umum, ketika memilih teman akuarium Discus, Anda harus ingat tiga aturan ini:

Tidak boleh ada ikan yang agresif. Ikan yang agresif dapat menekan Discus atau menyerang lapisan lendirnya.

Suhu. Discus lebih suka suhu yang lebih hangat sampai di bawah 26 derjatan. Pastikan ikan lain yang Anda rawat juga cocok dengan suhu ini.

Lokasi Umumnya ikan tropis yang berasal dari lokasi Amerika Selatan yang sama dengan Discus memiliki peluang bagus untuk menyukai lingkungan yang sama.

Corydoras adalah beberapa ikan favorit hobbyst untuk dicampur bersama Discus. Discus melakukan banyak aktivitas di daerah tengah-atas akuarium, dan Corydoras bekerja dengan baik di wilayah bawah akuarium. Hasilnya, memiliki corydoras memungkinkan Anda untuk menyeimbangkan tampilan akuarium.

Karena persyaratan suhu Discus, beberapa corydoras bekerja lebih baik daripada corydoras lainnya. Sebagai contoh, corydoras Sterba sangat populer untuk dicampur bersama Discus. Mereka berasal dari daerah yang sama dengan Discus di Amerika Selatan, dan sebagai hasilnya mereka menyukai parameter lingkungan yang sama. Panda Corydoras adalah pilihan menarik, namun Anda harus menyeimbangkan persyaratan suhu dengan Discus karena ada sedikit celah.

Berikut adalah beberapa kategori yang umumnya bagus untuk dijadikan teman Discus:

Tetra (terutama Neon Tetra atau Cardinal Tetra)

Gurami

Ram (Bolivia atau German Blue)

Pleco

Hatchetfish

Invertebrata (Bekicot Assassin dan udang ceri merah)

Cichlid kerdil Agassiz

Ingatlah bahwa apa pun yang dapat masuk ke dalam mulut Discus akan dapat dimakannya. Akibatnya, pastikan jika Anda ingin memasukkan, katakanlah, Red Cherry Shrimp, Anda harus memiliki akuarium dengan banyak tempat persembunyian. Jika tidak, Anda hanya akan memberikan Discus mahal Anda beberapa makanan ringan yang juga mahal.

Berikut adalah beberapa kategori umum / ikan yang harus dihindari:

Banyak cichlid lainnya (misalnya Oscar)

Angelfish

Clown Loach

Secara keseluruhan, ada banyak teman seakuarium yang hebat yang bisa Anda pakai bersama Discus. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang spesies tertentu, tanyakan di kolom komentar kami di bawah.

Makanan Ikan Discus

Sama seperti kualitas air dan ongkos perawatan mereka, ikan Discus cenderung menuntut menu makanan yang lebih bernuansa seperti kebanyakan ikan. Mereka adalah omnivora, seperti kebanyakan ikan tropis lainnya, namun mereka cenderung lebih menyukai makanan berbasis daging yang lebih berkualitas. Mereka juga umumnya perlu diberi makan lebih sering, terutama ketika muda. Inilah seberapa sering Anda harus memberi makan Discus Anda:

Muda (<4 bulan) = ~ 10 kali / hari

Remaja (4 bulan – 1 tahun) = ~ 5 kali / hari

Dewasa (> 1 tahun) = ~ 2 / hari

Sampai Discus berusia lebih dari satu tahun, mereka bisa jadi cukup merepotkan untuk diberi makan. Kami sarankan, untuk Discus yang lebih muda, gunakan feeder otomatis jika Anda pergi di siang hari.

Kami biasanya merekomendasikan untuk memusatkan rencana menu makanan Discus Anda di sekitar item-item berikut:

Serpihan / pelet berprotein tinggi, berkualitas tinggi.

Serpihan hati sapi.

Cacing darah beku atau sejenisnya.

Serpihan Spirulina.

Discus membutuhkan diet berprotein tinggi setidaknya 40% protein. Namun idealnya lebih dari 50% jika memungkinkan. Secara umum kami sarankan memulai dengan beberapa serpihan / pelet berkualitas tinggi, dengan kandungan protein tinggi. Beberapa tempat menjual makanan khusus Discus dengan harga lebih tinggi, namun Anda seringkali dapat menemukan makanan lain dengan kandungan gizi yang sama dengan harga lebih murah.

Setelah ini, kami sering memilih untuk menambahkan beberapa serpihan jantung daging sapi karena kandungan proteinnya yang lebih tinggi. Menambahkan beberapa cacing darah beku atau artemia beku lainnya juga dapat membantu menjaga ikan tetap sehat, sambil memberikan mereka sumber makanan yang berbeda. Terakhir, kami merekomendasikan beberapa sayuran hijau (Spirulina). Anda tidak perlu banyak, tetapi Discus memakan ganggang dan makanan serupa di alam liar, dan Spirulina sangat baik dalam membantu warna discus Anda menjadi bersinar.

Mencampur makanan yang berbeda tidak sulit. Seringkali, kami hanya mengambil Tupperware, mencampur banyak makanan yang berbeda, dan kemudian menggunakannya untuk memberi makan ikan. Namun, saat memberi makan Discus, ada beberapa hal penting yang perlu diingat.

Rendam makanan dalam sedikit air. Ini mencegah kembung untuk Discus Anda.

Beri makan sedikit-sedikit. Hanya beri makan Discus Anda apa yang bisa mereka makan dalam beberapa menit.

Campur. Anda perlu mengubah sesuatu sesekali agar Discus tidak selalu makan makanan yang sama. Menurut kami, ini membantu mereka agar tidak terlalu pilih-pilih. Berbagai jenis protein juga dapat membantu di sini (misalnya cacing darah satu minggu kemudian dari artemia atau cacing putih).

Perhatikan. Discus tidak seagresif ikan lain soal makanan mereka, terutama di akuarium komunitas. Sebagai hasilnya, kami sarankan untuk mengawasi berbagai hal dan memastikan semua ikan Anda mendapatkan makanan yang cukup.

Ukuran Akuarium Ikan Discus

Ini disentuh pada beberapa poi di atas, namun perlu disorot secara terpisah. Discus dapat tumbuh menjadi ikan besar, dengan yang terbesar mencapai 6-7 inch. Bentuk mereka yang seperti piring atau cakram membuat mereka juga menyukai akuarium yang lebih tinggi. Selain itu, kepekaan mereka terhadap alam dan kualitas air membuat akuarium Anda akan memiliki bio load yang baik dan parameter yang seharusnya tidak terlalu bervariasi.

Sebagai hasilnya, untuk kawanan enam ekor Discus, kami merekomendasikan akuarium minimum 200 liter. Secara umum, aturan praktis yang baik adalah 35 liter / 1 ekor ikan, dengan minimal 6 ekor ikan. Idealnya itu harus didorong ke arah 38-45 liter / ikan.

Anda juga perlu memastikan akuarium tempat Anda memelihara Discus, berapapun ukurannya, tingginya setidaknya 18 ″. Itu berarti ikan akan memiliki ruang yang cukup di atas dan di bawahnya saat berenang melalui akuarium.

Pembiakan Ikan Discus

Kami juga ingin berbicara singkat tentang membiakan ikan Discus. Membiakkan Discus adalah topik yang sulit dan menarik, yang membutuhkan minimal satu, jika tidak banyak artikel sendiri. Namun bagi mereka yang akrab dengan pemijahan spesies ikan lain, pengembangbiakan Discus sering dianggap paling mirip dengan pengembangbiakan Angelfish atau manfish.

Langkah pertama untuk membiakkan Discus adalah mendapatkan sepasang ikan. Cara termudah untuk melakukan ini adalah dengan membeli pasangan yang sudah terbukti secara online, yang seringkali berharga cukup mahal. Sebagai alternatif, Anda cukup menyiapkan akuarium Discus berisi 6-8 ikan muda, dan menunggu mereka berpasangan, yang akan terjadi kurang lebih satu tahun ke depan.

Pemasangan Discus memiliki beberapa tanda berbeda yang harus diwaspadai, namun beberapa yang paling umum adalah ikan (jantan) agresif yang menjaga satu tempat tertentu dari akuarium, saat berinteraksi dengan betina atau menunggu satu untuk mendekat. Discus yang telah berpasangan dapat terlihat “membungkuk” atau berinteraksi satu sama lain dan menekuk sirip mereka.

Ketika Discus berpasangan, mereka kemungkinan akan memilih tempat di akuarium dan menangkis ikan lainnya. Pada titik ini, banyak peternak memindahkan Discus ke akuarium mereka sendiri.

Ketika Discus siap untuk muncul, mereka akan mencari situs tertentu dan mulai membersihkannya. Pastikan Anda menjaga jadwal pencahayaan secara teratur, karena ini mempengaruhi waktu pembiakan Discus. Setelah beberapa hari dibersihkan, Discus akan bertelur. Jangan memisahkan Discus dari telur, Discus adalah orang tua yang baik dan akan mengawasi telur.

Setelah 3 hari atau lebih, telur akan menetas. Burayak yang baru menetas akan dipindahkan sekitar beberapa hari. Burayak akan segera berenang bebas dan memakan mantel lendir dari kulit orang tua. Di sini, masih penting untuk tidak memindahkan orang tua, karena mereka menyediakan sumber makanan penting untuk burayak.

Kira-kira tiga hingga empat minggu setelah menetas, ketika burayak mencapai seukuran kuku, sudah waktunya untuk memindahkan orang tua. Mereka akan mulai muak dengan bayi lapar yang lebih besar memakan lendir mereka terus-menerus. Sudah waktunya untuk mengambil orang tuanya dan mulai memberi makan burayak secara terpisah, yaitu dengan makanan berprotein yang sangat tinggi. Ini juga saatnya untuk mulai mengobati akuarium dengan ringan untuk membunuh cacing insang dan bibit penyakit lain karena burayak sangat rentan pada saat ini.

Penyakit Ikan Discus

Discus dapat dipengaruhi oleh berbagai penyakit, dan tidak seperti Neon Tetra, mereka tidak memiliki penyakit terkenal apa pun.

Mari kita mulai dengan penyebab paling umum dari penyakit Discus. Discus yang sakit hampir selalu disebabkan oleh masuknya beberapa kontaminan ke dalam air. Dua penyebab paling umum dari ini adalah memperkenalkan ikan sakit lain atau memperkenalkan makanan yang terkontaminasi (yaitu melalui makanan hidup).

Beberapa penyakit yang paling umum adalah infeksi jamur, parasit, dan ich. Beberapa masalah umum lainnya dan penyebab gejala adalah parameter air yang tidak tepat. Berikut beberapa gejala yang patut diperhatikan:

Jamur. Jamur dapat menempel pada Discus Anda dan mulai tumbuh. Ini akan terlihat oleh penampilannya yang seperti kapas di permukaan kulit Discus.

Menggosok. Discus, ketika mereka bertarung melawan parasit, mereka dapat mulai menggosokkan diri di sekitar akuarium untuk mengatasi “gatal.” Lihatlah apakah discus Anda kelihatan lesu tetapi menggosokkan tubuhnya pada dekorasi.

Sirip terjepit / perubahan diet. Discus menyukai makanan enak dan terlihat cerah dengan sirip yang menyebar saat sehat. Jika mereka menjepit sirip mereka, warnanya lebih gelap, dan menolak makan, ini bisa menjadi tanda penyakit.

Hal lain yang tampaknya tidak normal. Misalnya, sirip yang membusuk, borok tubuh, kotoran tali putih, dan tampak seperti ditutupi oleh bintik-bintik atau karpet.

Wabah Discus – keberadaannya diperdebatkan dengan hangat di kalangan penggemar Discus, tetapi penyakit ini biasanya muncul dengan lapisan seperti karpet pada Discus dan produksi mantel berlendir ekstra. Seharusnya setiap ikan yang selamat dari penyakit ini adalah pembawa seumur hidup dan dapat menyebar di udara antara akuarium.

Secara umum, pilihan perawatan bervariasi tergantung pada penyakitnya dan terlalu banyak untuk dibahas dalam artikel ini. Namun jika Anda melihat satu atau lebih dari gejala di atas, kami sarankan untuk mengkarantina Discus dari Discus Anda yang lain dan mencari opsi perawatan berdasarkan gejalanya. Google atau forum akuarium adalah teman Anda di sini. Semoga Anda tidak perlu berurusan dengan penyakit Discus yang sangat mengerikan.

Umur Ikan Discus

Hal terakhir yang ingin kami diskusikan adalah umur Discus. Discus rata-rata umur sekitar 10 tahun, namun mereka dapat hidup hingga 15 tahun. Ini penting, karena ini berarti mereka dapat hidup selama anjing, kucing, atau hewan peliharaan rumah lainnya.

Perlu diingat ketika Anda memulai akuarium Discus, 15 tahun adalah waktu yang lama. Jika suatu hari Anda harus pindah rumah, Anda harus menemukan cara untuk mengemas dan mengirimkan Discus. Itu bisa menjadi hal yang sulit, tapi itu adalah sesuatu yang perlu diingat. Apalagi jika Anda berpindah-pindah setiap beberapa tahun.

Meski begitu, merawat Discus seumur hidup mereka bisa menjadi pengalaman yang sangat menarik.

Kesimpulan

Perawatan ikan Discus adalah topik yang sulit, seringkali dikelilingi oleh beberapa misteri. Namun Discus adalah ikan yang sangat cerdas dan berwarna-warni, dan dapat menjadi salah satu ikan akuarium yang paling berharga untuk dipelihara.

Tujuan dari panduan ini adalah untuk mengajarkan Anda segala sesuatu yang perlu Anda ketahui, dan berfungsi sebagai referensi perawatan Ikan Discus. Terima kasih telah meluangkan waktu Anda untuk membacanya. Silakan berbagi pertanyaan, komentar, atau masalah dalam komentar di bawah ini. Jika Anda menikmati panduan ini, silakan bagikan artikel ini dengan teman sehobi Anda.

Komentar